+62 822 600 700 80 info@antaresenergi.com

Tak banyak orang yang mengetahui bahwa kegiatan industri tambang terkadang memakan lahan luas yang tadinya subur. Lahan luas yang tadinya subur ini kemudian akan kehilangan unsur hara dan kandungan air di dalamnya dapat tercemar menjadi air asam akibat dari proses pertambangan.

Dalam proses pertambangan sendiri, para penambang akan melakukan penghancuran tanah, penggalian, pemisahan mineral dan kandungan-kanddungan lain dalam tanah hingga proses pengolahannya yang kemudian bisa menjadi barang produksi.

Sebelum melakukan proses panjang di atas, biasanya para penambang memilih objek dengan memakai tanah lahan hutan subur, lereng gunung hingga pemukiman penduduk pedesaan yang terpaksa digusur untuk dijadikan lahan tambang. Akibatnya, ketika ditinggalkan, tanah dan lahan tersebut tidak akan menjadi subur lagi seperti sebelum dilakukannya kegiatan industri pertambangan.

Maka dari itu, untuk mengembalikan kesuburan tanah, dilakukan proses reboisasi atau penghijauan kembali. Namun, bekas lahan tambang terlalu sulit untuk ditanami secara manual. Pada akhirnya untuk menyiasatinya, dilakukanlah proses hydroseeding.

Pada tanah bekas kegiatan pertambangan, untuk melakukan reboisasi akan sangat sulit jika tidak dengan hydroseeding. Tahukah anda bahwa menumbuhkan rumput liar sekalipun akan sangat sulit dilakukan di atas tanah bekas pertambangan jika tidak dibantu dengan proses hydroseeding atau proses penyemprotan laruran campuran penyubur tanah pada permukaan tanah.

Namun, untuk melakukan proses hydroseeding yang baik dan benar, anda juga harus memperhatikan hal-hal di bawah ini:

Bahan Baku yang Dibutuhkan dalam Hydroseeding

Untuk melakukan hydroseeding, anda membutuhkan tiga bahan baku utama yang akan sulit anda temukan jika hanya menyiasatinya secara percobaan otodidak. Hal paling tepat untuk dilakukan adalah mencari penyedia jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding.

Biasanya penyedia jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding akan menyediakan bahan-bahan utama, diantaranya adalah air, campuran pupuk organik dan yang terpenting bahan utamanya adalah benih pilihan.

Campuran Pupuk Khusus                             

Campuran pupuk seperti pupuk organik dan beberapa jenis pupuk lain berfungsi untuk merangsang tumbuhnya benih-benih kecambah agar cepat tumbuh. Untuk mengimbangi campuran pupuk yang sudah diformulasikan khusus ini, anda harus menggunakan benih-benih pilihan yang juga dibuat secara khusus.

Benih Khusus

Benih khusus yang digunakan oleh para penyedia jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding biasanya adalah jenis benih yang memiliki daya tumbuh yang cepat dan tidak memakan waktu lama atau waktu normal tumbuhnya benih-benih lain pada umumnya. Jika pada benih biasa yang ditanam di atas permukaan tanah normal akan memakan waktu 2 minggu untuk berkecambah, hal ini akan berbeda dengan kemampuan benih khusus ini yang hanya akan memakan waktu seminggu atau 5 hari lebih singkat dari benih normal.

Air

Walaupun benih dan pupuk untuk bahan baku mesin hydroseeding sudah eksklusif dan terpenuhi, maka bahan baku ini tidak akan lengkap jila tidak ditambah dengan air. Air sendiri merupakan kebutuhan semua unsur yang ada di muka bumi, mulai dari manusia, binatang dan terutama tumbuhan membutuhkan air untuk kelangsungan hidup mereka.

Dalam tanah bekas pertambangan, kandungan airnya terkadang sudah mengering atau bahkan berubah dan tercampur menjadi air asam. Ketika membicarakan bahan baku mesin hydroseeding yang harus anda cari di penyedia jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding, tak akan lengkap rasanya jika anda belum paham bahwa air adalah unsur terpenting dalam proses hydroseeding.

Ketika anda sudah tahu bahan apa saja yang digunakan untuk melakukan proses hydroseeding, sekarang anda bisa melanjutkan langkah selanjutnya, yaitu mencari jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding. Jika anda masih kebingungan mencari jasa Harga Jual Bahan Baku Hydroseeding, anda bisa mengunjungi antarasenergi.com untuk mendapatkan bahan baku yang berkualitas dengan pelayanan memuaskan.